Aside

Pelita Jaya Remukkan Bimasakti
Penulis : Emilius Caesar Alexey | Minggu, 20 Januari 2013 | 22:50 WIB
 
Dibaca: 370
|
Share:
KOMPAS/BAHANA PATRIA GUPTA Pemain Pelita Jaya bersama offisial meluapkan kegembiraan setelah berhasil menjadi juara Speedy NBL Indonesia Preseason Tournament 2012 di DBL Arena, Surabaya, Minggu (21/10/2012). Pelita Jaya mengalahkan CLS Knights 79-56.

JAKARTA, KOMPAS.com — Pelita Jaya Esia Jakarta akhirnya menutup laga-laga seri kedua Speedy NBL Indonesia 2012-2013 dengan manis. Bermain tanpa beban, Kelly Purwanto dan kawan-kawan mantap mengalahkan Bimasakti Nikko Steel Malang, 72-52, dalam laga di Hall A Senayan, Minggu (20/1/2013).

Dua pasang ujung tombak Pelita Jaya langsung mendobrak di kuarter pertama. Kekompakan Fidyan Dini dan Ponsianus Indrawan di dalam dan ketajaman Andy Batam dan Erick Sebayang dari luar menjadi senjata ampuh untuk mendobrak pertahanan Bimasakti. Selain baik dalam pergerakan, keempat pemain ini menunjukkan ketajaman yang sama tinggi. Sempat berlari hingga 15-2 di awal kuarter, Pelita Jaya sedikit mengendur dan terkejar menjadi 17-10 di akhir kuarter pertama.

Laga berjalan dalam tempo tinggi di kuarter kedua. Bima Rizky memimpin rekan-rekannya menggempur Pelita Jaya. Pergerakan Yanuar terbatas walaupun sempat memasukkan dua angka melalui dua tembakan bebas. Usaha Bimasakti cukup baik dengan akurasi yang meningkat dari 31 persen di kuarter pertama menjadi 41 persen di kuarter kedua.

Gencarnya dan semakin tajamnya Bimasakti di kuarter kedua mendapat pelayanan seimbang dari penembak jitu Pelita Jaya, Ary Chandra. Ary yang baru saja membukukan poin ke-1000 di laga sebelumnya, memasukkan 11 poin hanya di kuarter kedua. Kontribusi Ary mempertahankan keunggulan Pelita Jaya menjadi 39-28 di akhir kuarter kedua.

Yanuar Priasmoro akhirnya mulai menemukan sentuhannya di kuarter ketiga. MVP musim lalu ini mulai gencar melakukan penetrasi untuk mencetak angka atau sekadar mencari foul. Hasilnya, Bimasakti masih kencang dengan tambahan 17 poin. Delapan di antaranya berasal dari Yanuar.

Kehebatan Yanuar tidak memengaruhi performa Pelita Jaya. Walau mencetak jumlah angka yang sama, Fidyan Dini dan Andy Batam tetap tenang. Akurasi tim secara keseluruhan terjaga di angka 58 persen.

Pelita Jaya akhirnya kembali kebut di kuarter terakhir. Perlawanan Bimasakti tidak lagi sekencang dua kuarter sebelumnya. Pada akhir laga, Ary Chandra, Fidyan Dini, dan Andy Batam masing-masing mencetak 11 poin. Poin terbanyak Bimasakti dicetak oleh Restu Purnomo dengan 13 poin.

“Kami lega karena menutup game terakhir ini dengan kemenangan. Namun, masih banyak pekerjaan rumah yang harus kami benahi. Salah satunya adalah masalah inkonsistensi,” ujar Nathaniel Canson, pelatih kepala Pelita Jaya.

 
Editor :
Nasru Alam Aziz
 
 
 
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s